Author : KimsKimi (@tikkixoxo_96)

Genre : Mild Romance, Fluff

Length : Ficlet

Rate: G

Cast :

  • Ailee/Lee Ye Jin
  • Taeyang BIGBANG

Poster : as Tagged

Dis : Ini gara-gara liat Gayo Daejun.. ih ! Bae perhatian banget ama Ailee, mau ngambilin minumnya >.< ! #newshipper #eh

 

 

 

~Take care of You~

 

 

 

Hujan belum berhenti. Ye Jin tengah menunggu kekasihnya di halte bis, mereka berjanji akan pergi bersama-sama, setelah hujan reda tentunya. Ada sepasang kekasih berjalan dengan satu payung ditengah hujan. Senyum kecil tersirat dari wajahnya. Melihat itu membuat ia teringat saat paling indah dalam hidupnya.

_____

Ketika itu dia masih mahasiswa pindahan dan tidak mengenal siapapun, hujan sangat deras hari itu, semua orang sudah pulang––kecuali dia yang sedang terduduk lesu disamping pilar bangunan kampus.

Ye Jin menyipitkan kedua mata indahnya dibalik kacamata berframe tebal itu, sedikit heran melihat sosok pria dengan payung transparan tengah mendatanginya. Mata Ye Jin tak berhenti berkedip memandang pria itu, pria dengan gaya khas anak brandalan, pria dengan rambut mohawk yang membuat Ye Jin sedikit bergidik ngeri.  Dia memilih berdiri dan berjalan menyusuri koridor kampus, dia berpikir mungkin lebih baik dia menjauh dari pria berambut mohawk itu.

“Hei ! Hei nona !” panggil suara pria itu berusaha mendekatinya.

Habislah aku, pikir Ye Jin ketakutan.

Ye Jin berjalan semakin cepat tanpa memperdulikan panggilan pria itu. Sesekali diliriknya kebelakang, dan pria itu masih saja mengejarnya. Akhirnya Ye Jin memilih berlari dan mencari tempat sembunyi yang aman. Ditemukannyalah ruang pratikum anak kedokteran. Dia cepat-cepat masuk kedalam, dan sembunyi di samping lemari penyimpanan.

“Nona !! Hei, nona kacamata !” panggilan itu terdengar kembali oleh Ye Jin.

“Pria aneh . Aku tidak akan keluar sebelum dia menghilang, bisa habis aku olehnya..” gerutu Ye Jin sambil mengusap kacamata frame tebalnya menggunakan kain rok.

Lima belas menit waktu telah berselang. Lee Ye Jin masih belum mengetahui apakah pria itu sudah pergi atau––––,

“Aaaaaaaaaah !!!!”

Kerangka tengkorak menyapa Ye Jin, dia kaget setengah mati melihat kerangka tengkorak itu jatuh dihadapannya tiba-tiba. Kakinya lemas, tak bisa bangkit ataupun berdiri. Mau minta tolong, sepertinya pria yang tadi mengejarnya sudah pergi. Tidak ada yang bisa dimintai pertolongan. Kini cuma ada Lee Ye Jin, kerangka tengkorak, dan segala ketakutannya. Air mata Ye Jin mengalir, membasahi pipinya, dia takut suasana seperti ini, kenapa sekarang harus dihadapinya. Ye Jin ingin keluar, tapi dia sama sekali tidak berani menyingkirkan kerangka tengkorak itu dari hadapannya. Dia terlalu takut.

(SRAAKK)

“Sudah kusingkirkan. Jangan menangis lagi, nona kacamata.”

Mendengar suara pria itu lagi, Ye Jin langsung mengangkat kepalanya. Memandang pria itu dengan wajah kusutnya. Pria itu membalas pandangan  Ye Jin, dia tersenyum. Sangat manis. Membuat hati seorang Lee Ye Jin tiba-tiba berdegup kencang.  Mungkinkah dia sedang bermimpi ?

“Halooo…” pria itu mengibaskan tangan di depan wajah Ye Jin.

Ye Jin jadi salah tingkah dibuatnya, “..ah.. gamsahamnida..” sahut Ye Jin menundukkan kepalanya kembali.

“Aku hanya mau mengembalikan ini, nona meninggalkan payung ini di cafeteria tadi. Karena kupikir hujan sangat deras, sedangkan payung ini tertinggal disana, jadi… aku pikir nona membutuhkannya. Untung aku bisa menemukanmu, tapi kenapa tadi berlari ?”

(Blush)

Wajah Ye Jin semerah tomat sekarang. Terlalu malu menjawab pertanyaan pria itu. Karena dia sempat berpikiran buruk tentang pria itu.

________

“Ye Jin-ah !”

Seorang pria dengan payung transparannya, datang menghampiri  Ye Jin. Kini Ye Jin tak perlu capek untuk berlari lagi, karena dia sedang menunggu pria itu–Taeyang . Setelah kejadian itu, Ye Jin jadi punya teman baru atau lebih tepatnya teman spesial. Meskipun bergaya layaknya anak brandalan, bukan berarti Taeyang bersifat sama.

Dia berbeda. Taeyang, pria yang cukup manis dan romantis bagi Ye Jin. Pria yang bisa membuatnya tersenyum secerah matahari bersinar, pria yang membangkitkan seluruh rasa percaya dirinya. Membuat Ye Jin berani tampil dimuka umum dan dikenal oleh banyak orang. Tidak heran, kalau sekarang hubungan mereka sudah memasuki tahun kelima. Cukup sulit bukan, mempertahankan hubungan selama itu ?

Taeyang menutup payungnya, segera menghampiri Ye Jin, “Sorry..hujannya deras sekali. Tapi untung ada payung ini, akhirnya aku bisa melewati hujan demi menemuimu..”

“Rayuanmu tak akan mempan lagi. Bilang saja telat bangun, iya ‘kan ?”

O..ow.. Ketahuan juga, aku tidak pandai berbohong , ya,”

Ye Jin memutar kedua bola matanya, “Hm.. sepertinya begitu.”

Taeyang berjalan mendekatinya, mendudukkan Ye Jin yang raut wajahnya berubah bingung. Dia sendiri bertekuk lutut layaknya pangeran di buku dongeng anak kecil.

“Sedang apa sih ?”  tanya Ye Jin heran.

Taeyang tetap diam, dia mengeluarkan sebuah kotak cincin beludru maroondihadapan Ye Jin. Gadis itu merasa pipinya panas dengan detak jantungnya yang tak beraturan. Dia tiba-tiba gugup. Apakah Taeyang sedang melamarnya ? Ini kenyataan ‘kan ? Ye Jin tidak bermimpi atau berhalusinasi ‘kan ?

“Lee Ye Jin, maukah  bulan depan nanti berdiri di atas altar pelaminan bersamaku ?” Cincin berhias permata kecil ditengahnya, berhasil membuat Ye Jin terkesima dengan keindahannya.

“Hah ?” Ye Jin serasa tak bisa bernafas dengan benar. Dia ingin berdiri, tapi entah kenapa Taeyang langsung menahan Ye Jin agar tetap duduk.

“Jangan berdiri, Ye Jin-ah. Saat ini kau sedang pakai high heels . Aku, aku kurang percaya diri kalau berdiri bersamaan denganmu. Jadi, biar aku saja yang berdiri. Kau sendiri juga tahu, kalau kau berdiri tinggi mu bisa menyamaiku, apalagi kau pakai high heels setinggi itu. Harusnya aku yang lebih tinggi darimu ‘kan..” celoteh Taeyang dan hanya ditanggapi Ye Jin dengan seulas senyum manis.

“Baiklah, aku tidak berdiri. Tapi aku tidak menyangka kau akan melamarku sekarang. Ini seperti kejutan, Taeyang-yaa.”

“Memang, ku harap ini tidak mengecewakan kita berdua.”

Digenggamnya tangan Ye Jin, dan mendapat sebuah anggukan senang dari gadis itu. Dia memeluk Ye Jin seerat mungkin, tidak berniat melepaskannya sedetikpun. Taeyang berbisik pelan, “Aku ingin menjaga, melindungi, serta selalu berada disisimu. Aku tidak ingin menyesal karena tidak bisa menjagamu dengan baik nantinya. Aku sangat mencintaimu Lee Ye Jin.”

Ye Jin hampir menangis mendengar perkataan Taeyang. Sama halnya dengan Taeyang, Ye Jin pun begitu mencintai Taeyang, dia selalu merasa nyaman ketika berada disamping Taeyang. Pria itu menjaganya dengan baik, berusaha membuat Ye Jin nyaman dengan dirinya. Ketika Taeyang memasukkan cincin indah itu di jari manis Ye Jin, mereka berdua saling melempar senyuman.

“Jadi, kau siap ‘kan menikah denganku bulan depan nanti ?”

“Tentu !” jawab Ye Jin mantap. “Aku tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan menjadi istri koreographer artis terkenal –Dong Taeyang.”

 

 

 

 

 

_______

 

 

 

 

Aku ingin menjagamu, melindungimu, membuat dirimu nyaman berada disisiku. Karena hanya kau wanita yang kucintai selama hidupku ini. 

 

 

 

 

 

 

-The End-